Menu
Informasi tentang Kesehatan

ciri-ciri Orang Mental Kepiting – Guesehat.com

  • Bagikan

Geng Sehat pernah mendengar istilah mental kepiting? Mental kepiting adalah fenomena dimana seseorang tidak suka atau bereaksi negatif ketika orang lain lebih maju, berhasil, atau sukses dibandingkan dirinya. Reaksi negatif ini bisa berupa pikiran, pernyataan, atau tindakan.

 

Istilah mental kepiting ini berasal dari sebuah cerita tentang segerombolan kepiting di dalam sebuah ember yang tidak bisa keluar dari ember tersebut karena mereka terus menarik kepiting manapun yang berhasil mencapai bagian atas. 

 

Mental kepiting tidak baik untuk psikologis orang yang memilikinya maupun orang lain yang terkena dampaknya. Oleh sebab itu, Geng Sehat perlu tahu ciri-ciri orang mental kepiting.

 

Baca juga: Apakah Kamu Punya Motivasi Berdasarkan Rasa Takut?
 

Contoh Mental Kepiting

Satu contoh mentalitas kepiting adalah ketika seseorang menyebarkan gosip negatif di tempat kerjanya tentang rekan kerja yang akan promosi naik pangkat. Orang dengan mental kepiting bisa ada di berbagai aspek kehidupan, contohnya:

  • Keuangan: jika Kamu mulai bisa membayar semua hutang setelah melalui masa finansial sulit, seorang anggota keluarga atau teman yang belum memiliki kemajuan yang sama mungkin akan berbicara negatif tentang keberhasilan Kamu. 
  • Kesehatan: jika Kamu mulai bisa mengembalikan berat badan ideal dan sehat, teman yang belum bisa memiliki kemajuan yang sama mungkin akan mencoba menyabotase keberhasilannya.
  • Kehidupan sosial: jika Kamu mulai memiliki hobi baru yang membantu Kamu untuk bersosialisasi dengan orang-orang baru, mungkin ada teman lama yang memberi komentar negatif tentang hobi tersebut dan mencoba menghalangi Kamu.

 

Bahaya Mental Kepiting Pada Diri Sendiri dan Orang Lain

Mental kepiting bisa menyebabkan beragam masalah, baik pada orang yang memilikinya maupun orang lain yang menjadi objek dari perilaku tersebut:

  • Mental kepiting bisa membahayakan performa orang lain yang menjadi objek dari perilaku tersebut.
  • Mental kepiting bisa menghambat kemampuan individu dalam satu kelompok yang bekerja bersama, serta menghambat kemampuan kelompok lain yang berbeda untuk berkolaborasi satu sama lain.
  • Mental kepiting dapat membuat lingkungan sosial menjadi tidak nyaman.
  • Mental kepiting bisa menyebabkan pemilik perilaku tersebut membuang-buang waktu melakukan hal yang tidak menguntungkan dirinya.
  • Mental kepiting bisa memicu emosi negatif, seperti keserakahan dan kecemburuan, pada orang yang memilikinya.

 

Baca juga: Cuma 3% Orang yang Punya Jenis Kepribadian Ini di Dunia, Apakah Kamu Salah Satunya?
 

Penyebab Seseorang Memiliki Mental Kepiting

Mental kepiting bisa disebabkan oleh banyak hal. Pertama-tama, pada beberapa kasus, mental kepiting dipicu oleh motivasi emosional, misalnya ketika seseorang ingin merasa lebih baik tentang dirinya sendiri. 

 

Hal tersebut bisa terjadi, sebagai contoh, ketika mental kepiting digunakan sebagai alat untuk mengatasi rasa iri, atau sebagai cara membuat seseorang merasa lebih baik tentang statusnya, dengan cara menampik pencapaian orang lain. 

 

Satu hal penting yang perlu diketahui, mental kepiting tidak diaplikasikan pada perilaku yang dipengaruhi oleh pertimbangan strategis, yaitu pada kasus-kasus dimana seseorang melakukan perilaku tersebut setelah mempertimbangkan hal tersebut akan memberikan keuntungan baginya.

 

Sebagai contoh, kalau seorang rekan kerja dipertimbangkan untuk mendapatkan promosi jabatan, menyebarkan gosip negatif tentang dia hanya karena Kamu merasa getir dan iri merupakan perilaku mental kepiting. Namun, kalau Kamu menyebarkan gosip negatif karena hal tersebut dapat meningkatkan kesempatan Kamu yang mendapatkan promosi jabatan, maka hal ini bukan perilaku mental kepiting, meskipun tetap tergolong sebagai suatu perilaku negatif.

 

Ciri-ciri Orang Mental Kepiting

Penting mengetahui jika seseorang di lingkungan Kamu memiliki mental kepiting, pasalnya hal ini bisa berdampak negatif untuk Kamu.

Berikut ciri-ciri orang mental kepiting:

  • Cenderung sering berbicara negatif tentang orang lain.
  • Cenderung bereaksi negatif terhadap pencapaian orang lain, seringkali reaksi tersebut muncul secara otomatis.
  • Cenderung mencoba mengambil bagian dalam pencapaian orang lain, sebagai upaya untuk mengecilkan pencapaian tersebut.
  • Cenderung melihat orang lain sebagai saingan langsung dengan diri sendiri, meskipun kenyataannya tidak.
  • Merasa puas terhadap malapetaka yang dialami orang lain.
  • Kurang rasa iba terhadap orang lain.
  • Ketidakmampuan untuk bekerja sama dengan baik dengan orang lain.
  • Cenderung cepat komplain dan melontarkan kritik, seringkali tanpa upaya untuk memecahkan masalah.

 

Baca juga: Remaja Kena Mental, Ini yang Harus Dilakukan

Sumber:

Effectiviology. Crab Mentality: When People Pull Down Those Who Get Ahead.
Kalm. When You Are Surrounded With “Crab Mentality” People. Maret 2021.



Dapatkan Informasi lengkap nya Disini Sumber

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.